Minggu, 30 September 2018

Jaringan Internet Pondok Pesantren, Masjid & Madrasah.


Sesuatu yang ambisius, ber-idealisme tinggi & hampir mustahil membangun jaringan pesantren, masjid & madrasah di Indonesia. Apalagi jika dilakukan secara swadaya masyarakat tanpa utang ke Bank Dunia, ADB & IMF. Ternyata sesuatu yang beridealisme tinggi & mustahil ini dilakoni secara serius oleh rekan-rekan Pusat Teknologi Tepat Guna yang di singkat PUSTENA dari Masjid Salman, Institut Teknologi Bandung ITB dengan markas virtual di pustena@tpb.itb.ac.id. PUSTENA SALMAN ITB telah 2-3 tahun belakangan ini turun ke daerah khususnya di sekitar Bandung untuk mencoba membangun Jaringan Pondok Pesantren.

Agak berbeda dengan mahasiswa lain yang lebih suka ber-advokasi / demonstrasi, rekan mahasiswa PUSTENA SALMAN ITB – tanpa banyak bicara turun ke lapangan membantu pondok pesantren di sekitarnya. Diantara mereka motor penggerak yang  cukup aktif adalah Arief Wiryanto (arief@isnet.itb.ac.id) dan Soni Setia Nugraha (soni@plank.fi.itb.ac.id) yang kedua-nya sekarang sudah meraih gelar sarjana S1 ITB dan sampai sekarang masih konsisten untuk meluangkan sebagian waktunya untuk membantu pondok pesantren.

Soni termasuk aktif turun ke pondok pesantren di sekitar Garut & Pangalengan. Awalnya barangkali sederhana sekali – Soni dkk melihat kenyataan banyak santri di pondok-pondok tersebut ternyata harus mampu meng-hidup-i diri mereka sendiri (terutama jika orang tuanya kurang mampu) apakah itu dengan bercocok tanam, berkebun, memelihara ikan di kolam membuat kerajinan tangan dll. Selama ini pondok-pondok tersebut dan santri-nya harus tergantung pada para tengkulak untuk menjual hasil bumi / perternakan / perikanan-nya. Akibatnya harga di pihak petani / santri menjadi sangat kecil. Begitulah kenyataan yang menyedihkan yang ada di daerah.

Pondok umumnya mempunyai lahan binaan yang cukup luas bahkan ada yang mempunyai lahan 100 hektar. Memang pengetahuan bercocok tanam maupun pengetahuan pasar sangat minim, sampai-sampai pengurus pondok ada yang pernah bertanya pada Soni dkk kira-kira bunyinya “Nak Soni ini ada lahan - tolong beritahu kami, sebaiknya menanam apa hari ini supaya bisa untung?”. Pertanyaan yang sederhana memang, tapi sulit menjawabnya – karena dibutuhkan pengetahuan pertanian yang mendalam. Soni dkk bahkan sempat membantu beberapa pondok untuk berternak ikan Lele karena pangsa pasar Lele ternyata cukup besar di kota Bandung.

Karena adanya perbedaan jarak yang cukup jauh antara pondok dengan rekan-rekan PUSTENA SALMAN ITB, selama itu komunikasi dilakukan melalui SLJJ & FAX sehingga sangat memakan biaya. Akibatnya mulai timbulah ide untuk mencoba menggantikan SLJJ & FAX menggunakan fasilitas Internet yaitu e-mail. Jadi Internet sebetulnya digunakan untuk membuat proses komunikasi menjadi lebih murah (atau tepatnya - jauh lebih murah lagi). Awal-nya Soni dkk mencoba menggunakan teknologi packet radio, ternyata tidak mudah juga. Setelah sarasehan dengan para ajengan di tasikmalaya bulan Oktober 1999 yang lalu yang di prakarsai oleh Mba Leonie (mccool@bdg.centrin.net.id) mahasiswi S2 Studi Pembangunan ITB, tampaknya teknologi warung internet yang memungkinkan iuran secara bersama yang murah menjadi sebuah alternatif yang menarik untuk di implementasi di pondok-pondok karena dapat mengembalikan modal investasi warung internet dengan pasti.

Transaksi / interaksi yang dilakukan di tingkat pesantren ini cukup banyak, baik yang sifatnya untuk kepentingan pengetahuan maupun transaksi “dagang” untuk dapat hidup. Jangan berfikir pondok menggunakan e-commerce seperti Amazon.com, wah itu masih jauh dari impian. Internet digunakan hanya sebagai pengganti SLJJ & FAX dalam proses transaksi “dagang”. Jadi tetap kepercayaan & tali silaturahmi yang erat di pegang di antara orang / pelaku transaksi. Dan ini relatif cukup berhasil, artinya ya karena Internet lebih murah ya akhirnya dipakai untuk menggantikan FAX & SLJJ yang lebih mahal – sesederhana itu pola yang digunakan.

Untuk memfasilitasi proses transaksi “dagang”dari pondok pesantren supaya pondok dapat hidup. Arief , Soni dkk sejak 1-2 tahun yang lalu telah membangun fasilitas diskusi di Internet di lokasi virtual wong-cilik@isnet.itb.ac.id. Kebetulan anggotanya bukan hanya sekedar dari dunia pesantren tapi juga dari berbagai pihak terutama yang berkaitan dengan dunia Agribisnis.

Dari pengalaman saya berinteraksi dengan para Ajengan di Pondok Pesantren khususnya di kesempatan sarahsehan di Tasikmalaya, umumnya para Ajengan tahu bahwa ada dunia maya / dunia informasi Internet. Terima kasih, media massa cukup berhasil dalam meng-edukasi bangsa Indonesia dalam hal ini. Memang sebagian belum pernah melihat bentuk Internet itu seperti apa. Peralatan apa saja yang dibutuhkan. Walaupun di pondok umumnya ada komputer & telepon, umumnya para ajengan masih kurang mengetahui bagaimana menyambungkan modem ke komputer dan telepon agar dapat masuk ke dunia maya – sesederhana itu. Kesenjangan teknologi ini juga kemudian mendorong kelompok seperti Computer Network Research Group (CNRG) ITB menulis berbagai artikel & buku-buku seperti TCP/IP & Teknologi Warung Internet untuk memberdayakan bangsa di bidang teknologi informasi.

Selanjutnya mungkin kita ingin melihat Internet sebagai media tranfer ilmu pengetahuan. Nah hambatan apa yang mungkin akan di hadapi di pondok? Kebanyakan pondok pesantren sifatnya konservatif, artinya segala sesuatu harus melalui Pak Kiai / Ajengan pondok tersebut. Bayangkan kalau Internet masuk ke pondok untuk memberdayakan santri – tentunya ada pola belajar mengajar yang tradisional yang bergeser. Walaupun banyak pondok pesantren konservatif, tampaknya saat ini ada beberapa Ajengan di Pondok Pesantren yang progresif & kebetulan saya mengenal di antara-nya adalah KH. Asep A. Maoshul Affandy (m-huda@tasikmalaya.wasantara.net.id) dari Pesantren Miftahul Huda, Manonjaya Tasikmalaya yang sangat aktif berkomunikasi melalui e-mail di Internet dan mempunyai wawasan yang terbuka untuk kemajuan. Tentunya harapan kita semua agar proses keterbukaan ini terus berkembang di pondok pesantren maupun di Indonesia pada umumnya untuk kemajuan bangsa ini.

Saat ini, Arief & Soni dkk di dukung oleh Pusat Dakwah Islam (PUSDAI) Jawa Barat dan rekan-rekan di banyak kota dan banyak negara sekarang ini membangun media interaksi - Jaringan Informasi Islam (JII@isnet.itb.ac.id) sebagai forum komunikasi para pendukung jaringan informasi islam. Contohnya rekan Rurun Karma rkarma@aol.com di Amerika Serikat aktifis Indonesian Muslim Community in New York (INMUCONY) yang anggota mailing list JII aktif mengumpulkan bantuan PC yang tidak terpakai untuk di sebarkan di pondok pesantren di Indonesia.

Salah satu kegiatan pertemuan yang paling dekat di akhir bulan Desember 1999 yang juga berkaitan dengan pembangunan jaringan informasi islam / masjid akan dilakukan adalah di Purwokerto dalam kerangka membangun jaringan informasi masjid dan di organize oleh Pak Nurul Hidayat (nurul@puskom.unsoed.ac.id) yang juga aktif di Pusat Komputer UNSOED, Purwokerto. Konsep bagaimana me-manage pengetahuan diantara masjid / pondok pesantren yang prototipe-nya di kembangkan di Masjid Salman ITB oleh rekan-rekan Knowledge Management Research Group (KMRG) ITB dengan markas virtual di digilib@itb.ac.id yang dimotori oleh Ir. Ismail Fahmi (ismal@itb.ac.id) Insya Allah akan dicoba di ketengahkan pada kesempatan tersebut selain jaringan informasi islam.


Memang semua masih sangat dini – tapi proses ini bukan sebuah proses yang dapat di bendung dan terus berjalan secara konsisten selama 1-2 tahun belakangan. Yang perlu di catat semua-nya praktis swadaya masyarakat, tanpa utangan Bank Dunia, ADB & IMF. Dengan pembangunan pola ini bukan mustahil akar kemajuan bangsa Indonesia akan menjadi lebih kuat lagi dengan semakin berdayanya bangsa kita yang berada di daerah-daerah melalui percepatan proses pendidikan di tingkat pondok pesantren – tanpa harus memberikan beban utang & dosa ke generasi mendatang. [Onno W. Purbo] Sumber : 

0 komentar:

Posting Komentar